Luahan Seorang Ibu Menghantar Anak Lelaki Menuntut Ilmu Dengan Meredah Sejauh 50KM Menaiki Motor

PULAU PINANG – Ibu ini telah memilih, hanya mahukan yang terbaik untuk anaknya dan sanggup meredah perjalanan sejauh lebih kurang 50km dengan menunggang motosikal untuk menghantar anak sulungnya, Muhammad Izzulhaq Mohamed Hasnan, 19, ke Universiti Sains Malaysia (USM).

Jumiati Masud, 53, bersyukur kerana masih boleh membuat pilihan dalam memberikan keselesaan untuk anaknya menimba ilmu pengetahuan dalam suasana yang lebih kondusif, dan merasai suasana menjalani kehidupan baru sebagai mahasiswa Universiti.

Jumiati yang tinggal di Simpang Empat (Sebarang Perai Selatan) berkata, beliau mengambil maklum dengan situasi semasa, yang mana USM memberikan tiga pilihan utama untuk para pelajar baharunya mendaftarkan diri secara rasmi sebagai warga kampus.

Pilihan berkenaan termasuk hadir mendaftar dan pulang bersama waris; hadir mendaftar, menempatkan barang dalam desasiswa dan pulang; atau mendaftar dan terus tinggal di asrama. “Saya memilih untuk anak saya tinggal di asrama. Biarlah Muhammad Izzul belajar dalam suasana yang terbaik kerana jika di rumah, kemudahan internet tidaklah begitu baik dan kami tiada kemudahan wifi atau sebagainya,” jelas ibu kepada tiga cahaya mata lelaki yang hanya menjual kuih sebagai punca pendapatan menyara keluarga.

Jumiati memboncengkan Muhammad Izzulhaq ketika pendaftaran pandu lalu di USM di George Town hari ini.

Mengulas mengenai kegigihannya dan pengorbanannya meredah perjalanan yang agak jauh dengan motosikal, tambahan pula perlu menyeberangi Jambatan Pulau Pinang, jawabnya ringkas: “Semua ibu akan lakukan yang terbaik untuk anak-anaknya.”

“Saya hanya mahu mereka untuk belajar bersungguh-sungguh dan jadi insan yang berguna. Saya juga bersyukur dan gembira kerana hasrat Muhammad Izzulhaq untuk melanjutkan pengajian di USM dalam jurusan pendidikan dimakbulkan Allah,” ujarnya lagi.

Beliau juga bersyukur kerana anaknya diterima masuk ke USM kerana jaraknya tidak begitu jauh dari rumah, dan masih dalam negeri yang sama.

“Sebelum ini Muhammad Izzul pernah menerima tawaran dari sebuah universiti di Kuala Lumpur namun kami terpaksa menolak kerana keadaan kewangan tidak mengizinkan,” katanya sambil mengakui hanya motosikal sebagai pengangkutan utama mereka sekeluarga menjalankan urusan harian.

Sementara itu, Muhammad Izzulhaq ketika ditemubual turut menzahirkan rasa terharu dengan pengorbanan ibunya dan berazam untuk belajar bersungguh-sungguh untuk memberikan kesenangan kepada ibunya.

“Saya juga risau lihat ibu balik sendiri ke Simpang Empat. Namun terpaksa akur kerana ibu tekad dan sanggup bersusah-payah demi saya. Saya berdoa Allah permudahkan urusan saya untuk menuntut ilmu di USM,” katanya yang mendapat keputusan cemerlang dengan PNGK 3.96 dari Kolej Matrikulasi Pulau Pinang.

Muhammad Izzulhaq mendapat jurusan Sarjana Muda Sains dengan Pendidikan dan ditempatkan di Desasiswa Restu.
Beliau adalah antara pelajar baharu USM yang mendaftar pada hari kedua sesi pendaftaran pandu lalu sidang akademik 2020/2021 di sini hari ini.

Kredit : Harian Metro / USM / Mamu Jarum

Be the first to comment on "Luahan Seorang Ibu Menghantar Anak Lelaki Menuntut Ilmu Dengan Meredah Sejauh 50KM Menaiki Motor"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*